Sunday, July 14

Bola Menabrak Mata


24 November 2022


Oleh: Dera Liar Alam
Editor: Parangsula


Gambar: Perempuan, kelamin yang dibola


BELUM mulai pergulatan, kau sudah memilih kalah, menunjuk kaki-kaki lelah, patah. Biar saja, bendera-bendera tetap berkibar di tanah pemujanya diiring peluit panjang kebimbangan, orang-orang berlari mengejar gagasan pola, bola-bola menabrak sunyi. Bebas, bebas, bebaskan…!!

Kelamin-kelamin berpasangan, bertutur pertandingan diulang tadi subuh. Matahari adalah lampu-lampu yang tidak kenal terbit-tenggelam, selalu nyala, bakar waktu. Bola-bola politik, menggelitik diusik berisik mengiris sisa-sisa harap yang miris. Kemudian, orang-orang terbanting diurusi regulasi negeri ngeri. Demokrasi katanya, urusannya investasi berdalih tukang tagih darah daging dan lendir. Darah, darah, darah, dara-dara jadi bola, disepak kian kemari…


Tak-kah kau niat melukis airmatanya
Mengembun, lalu berderai setelah pagi menyingsing, sudah hilang
Taruh harga diri, seperti bendera merdeka robek oleh bola peluru

Kata teori di deras waktu, hidup pilihan:
Sementara kuasa sandiwara mainkan temali, mengikat menjerat bola
Memainkan pisau, mengiris, tikam
Mainkan pedang terhunus, potong, potongan cerita:
Tukang tagih di depan pintu, di depan jendela
Diusir, datang lagi membawa bola
Bola-bola, bola, liar menabrak mata

Kuasa, sering buta untuk memahami hutang,
Kemanusiaan yang beradab entah
Jelma nasib pilih tak mungkin dielak

Bila tanya itu [juga] untukmu
Jawablah:

Dongeng ini [juga] tentang perempuan
Yang kekeh pada malam…
Bola, bola matanya sengaja dirabunkan gosip: kodrat

Bola fisik psikis fiksi, fakta faktual…
Bola bola bola kalah lagi kalah lagi


Diskusi sajak Dera Liar Alam dengan Herri Dwinanto

Jakarta, 24 November 2011