Tuesday, February 27

Teknik Pengendalian Baru


25 Januari 2022


Penyebaran informasi yang cepat dan beragam-ragam di internet dianggap praktik demokrasi dan pemenuhan hak atas informasi. Padahal itu sebuah teknik pengendalian baru dari imperialisme. Menebar jaring dulu, menjerat kemudian.


Oleh: Linda Christanty
Penulis adalah penulis dan sastrawan


SEJUMLAH teman berkata, bahwa kebanyakan anak muda generasi milenial itu apolitis. Menurut mereka, keapolitisan itu yang membedakan generasi milenial dengan generasi muda masa Orba yang politis. Kesimpulan mereka tidak layak dipercaya. Di masa Orba, kebanyakan anak muda juga apolitis.

Teman-teman tentu ingat bagaimana kelompok anak muda kritis di kampus-kampus masa Orba misalnya dianggap anomali di tengah kecenderungan umum yang tidak kritis atau ogah berurusan dengan rezim. Jadi jangan suka menuduh-nuduh generasi milenial dan generasi-generasi sesudahnya. Selama hidup kita masih di bawah kendali pihak lain, wajar orang merasa takut. Oleh karena itu, pemberontak kita sebut pejuang. Selebihnya, massa.

Perbedaan masa dulu dan sekarang terletak pada penyebaran informasi.

Perkembangan teknologi digital membuat sebaran atau daya jangkau informasi lebih luas dan lebih cepat sampai kepada sasaran atau tujuan. Memobilisasi orang juga lebih mudah. Berguna untuk tujuan baik. Berpotensi juga untuk menjadi neraka kemanusiaan jika dimanfaatkan para kriminal.

Penyebaran informasi yang cepat dan beragam-ragam di internet dianggap praktik demokrasi dan pemenuhan hak atas informasi. Padahal itu sebuah teknik pengendalian baru dari imperialisme. Menebar jaring dulu, menjerat kemudian. Menganggap dunia saat ini bebas sensor jelas mengubur kewaspadaan kita. Kontrol telah disamarkan melalui situs-situs pemeriksa fakta.

Kita tengah memasuki tataran lanjut imperialisme. Neo neo imperialisme. Salah satunya, melalui sebaran virus buatan ini di seluruh dunia, mutasi-mutasinya, dan tahap vaksinnya tidak cukup dua kali, tetapi berkali-kali dan kalau bisa sampai akhir zaman. Kita dikendalikan oleh imperialis dan kaki tangannya. DNA kita dirusak.

Mungkin kalau kamu bisa menerawang ribuan tahun ke depan, kamu akan terkejut menjadi leluhur makhluk bermata satu, bertaring, dan melata seperti buaya, sehingga waktu itu orang-orangtua tidak lagi memberi nama kepada anak mereka, karena makhluk seperti itu tidak lagi membutuhkan akte kelahiran dan KTP.

Makhluk ini bahkan tidak bisa mengucap kata ‘ompung’, ‘embah’, ‘kakek’, ‘nenek’, ‘mama’, ‘papa’, ‘ayah’, ‘bunda’. Waktu itu bahasa-bahasa manusia sudah punah.

Coba temukan bukti imperialisme ini tanpa repot-repot. Amati internet. Ketik ‘virus’. Dari kebanyakan informasi yang muncul, analisis dan buat kesimpulan. Rata-rata kesimpulan orang: dunia kita tidak akan sama lagi dan tidak akan normal lagi.

Nah, itu tujuannya. Kebutuhan-kebutuhan di dunia yang tidak normal itu apa saja? Nah, yang membuat aturan dan memproduksi mendapat keuntungan. Media kita turut mensirkulasi informasi yang sama.

Di masa pendudukan Jepang di Indonesia, pertanian hancur karena hama bekicot. Hama ini disebar oleh penjajah. Akhirnya bekicot dimakan karena pangan minim. Ahli gizi agen ganda pendukung penjajah sekaligus penghibur rakyat menyatakan bekicot berprotein tinggi dan rakyat tidak butuh daging lain, katanya. Virus disebar dan tidak bisa dimakan. Lebih buruk dari bekicot.

Tahun lalu, peneliti-peneliti hebat bangsa sendiri berusaha membuat vaksin untuk pertahanan bangsa dan saya percaya mereka berupaya keras agar tidak membuat kita menjadi leluhur makhluk melata bermata satu bertaring, tiba-tiba lembaganya malah dibubarkan. Ya Tuhan, selamatkanlah rakyat tak berdaya di negeri ini. (*)