Sunday, July 14

Penggalan Mantera yang Tertinggal


01 Juni 2022


Di suatu petang, di sebuah gang, ketika Nunun, anak jalanan Cempaka Putih kehilangan adiknya, 1997


Oleh: Emmy Sahertian
Penulis berkegiatan di Aliansi Nasional Bhinneka Tunggal Ika


Gambar: Ilustrasi – Dera Liar Alam


AKU membaca mantera sila-sila perkasa itu, sambil membuai adikku terbungkus kain kumal nan lapuk, ketika mengorek gundukan sampah itu…
Ada kertas bertulis:

Ketuhanan yang maha esa
Kemanusiaan yang adil dan beradab
Persatuan indonesia
Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan

Terhenti di sini, sepenggal kata terakhir tertinggal, tak sempat kubaca karena adikku menangis pilu.

Kembali kubaca mantera sila-sila perkasa itu lagi, sambil menggendong adikku yang masih menangis menunggu ibu bapakku pulang dari mencopet.

Siapa tahu mantera-mantera ini bisa menolong kami…

Tangis adikku meninggi lagi…
Sepenggal kata terakhir tak bisa kubaca…

“Diamlah dik. Nih kutemukan mantera ajiguna…, kita akan kaya.”
Kubaca lagi…
Terhenti lagi…

Sepenggal kata terakhir itu tak tuntas terbaca, karena aku terlelap bersandar pada tembok jembatan lama. Ibu bapakku tak pulang, ketangkap polisi dan dipenjara…

Aku membaca kembali mantera sila-sila  perkasa itu, sambil menggendong adikku yang terkulai, tak bernafas…

Dan aku memeluknya erat untuk terakhir kali…

Dingin….

Beku…

Sepi…

Sendiri…

Innalillahi wainnallilahi rajiun…
Orang banyak itu membawanya pergi….

Lalu kubaca penggalan terakhir tulisan di kertas itu, kubisikan harapan sebuah kebangkitan:
Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

“Dik…, bangun dik. Bangunlah sayang… Sudah genap manteranya.”

(*)