Sunday, April 14

Cara Hidup Baduy vs C-19


02 Juli 2021


Oleh: Dave Tielung


Cara hidup masyarakat Baduy adalah antitesa terhadap doktrin fundamental dari liberalisme: sakralitas terletak pada individu. Bagi orang Baduy, sakralitas ada pada landskap dan komunitas, bukan pada individu.


MASYARAKAT adat Baduy hingga saat ini belum ada yang terpapar Covid-19. Walaupun berada di wilayah kabupaten yang termasuk zona merah, menurut laporan dinas kesehatan setempat, hingga saat ini, sejak kasus Covid merebak di Indonesia, belum ada satupun masyarakat Baduy yang terpapar. Hal ini dibuktikan dengan hasil laporan rapid test bahkan PCR yang dilakukan secara masal di tempat itu.

Banyak yang bertanya, apa rahasianya? Mungkin rahasianya adalah dari cara hidup kolaboratif dengan alam sekitar.

Mereka bisa dan terbiasa hidup terisolasi dari dunia luar yang modern. Jauh dari dunia modern, mereka mampu untuk hidup secara berkelanjutan (sustainable living).

Kehidupan mereka adalah bentuk resistensi terhadap cara hidup masyarakat kapitalis modern yang sangat bergantung pada rantai pasokan komoditas yang menunjang pertumbuhan ekonomi. Hilang salah satu rantai, maka, kehidupan bermasyarakat bisa berantakan. Satu mall tutup saja sudah banyak yang resah.

Sementara itu masyarakat Baduy dalam membuktikan bahwa mereka bisa hidup bahagia di luar sihir kapitalisme dan modernisme.

Mungkin sulit anak generasi saat ini untuk bisa membayangkan ada masyarakat yang boleh hidup bertahun-tahun tanpa smartphone.

Kita mungkin mengaggap mereka hidup terkebelakang dan masih mempercayai banyak tahyul konyol dan sesat. Tidak jarang misi untuk mengabarkan injil beberapa kali dilakukan di tempat itu. Ada besar harapan bagi mereka untuk bisa menerima Yesus sebagai juru selamat dan meinggalkan cara hidup dan keyakinan yang lama. Dengan demikian kehidupan mereka akan lebih diberkati setelah itu.

Pada kenyataanya, di saat pandemi, sementara kita harus melupakan gedung-gedung gereja yang mewah untuk berkumpul beribadah, mereka bisa dengan bebas leluasa menjalankan keyakinannya.

Dari sini kita bisa lihat siapa yang kehidupannya diberkati di masa pandemi ini. Jangan-jangan doa yang mereka panjatkan lebih didengar, ketimbang doa-doa kita.

Memang ada perbedaan besar soal konsep berkat di sini. Berkat dalam pandangan gereja saat ini cenderung mengarah pada kuantifikasi pertambahan kapital. Karena itu syarat untuk mendapatkan berkat yang lebih adalah dengan ‘memberi pajak berkat’ kepada gereja sesuai dengan perintah Firman Tuhan — kalau para boss, boleh nunggak dulu, atau boleh dicicil ‘katanya’.

Di sisi lain, orang Baduy menganggap keberkahan adalah kualitas hidup. Agar tetap seperti itu alam lingkungan sebagai penunjang hidup harus tetap lestari.

Tidak hanya sebagai resistensi terhadap gaya hidup kapitalis moderen, cara hidup masyarakat Baduy adalah antitesa terhadap doktrin fundamental dari liberalisme: sakralitas terletak pada individu. Bagi orang Baduy, sakralitas ada pada landskap dan komunitas, bukan pada individu.

Tidak heran mereka sangat respek dan hormat terhadap gunung, sungai dan pohon-pohon. Tempat-tempat itu tidak bisa diperlakukan secara sembarang. Kehidupan mereka sepenuhnya ditunjang oleh kelestarian alam di sekitar mereka.

Tiba pada bagian refleksi. Saya selama ini beranggapan bahwa untuk mengatasi ancaman eksistensi (existential threat), manusia mau tidak mau harus memelihara dan menjaga alam ini. Tentu ini adalah hal yang normatif.

Namun belakangan saya menyadari ada hal yang keliru dari dasar berpikir seperti ini, karena manusia tidak bisa memelihara alam. Yang benar adalah alam-lah yang memelihara manusia.

Landasan berpikir bahwa manusia harus memelihara alam berangkat dari konsep pemeliharaan (stewardship). Sebagaimana dikatakan Locke, manusia diberi tanggung jawab oleh Tuhan sang pencipta untuk menjaga dan merawat alam ini, dengan demikian dari situ manusia dapat mengusahakan hasil darinya.

Tentu ini adalah hal yang mulia, namun secara dasar berpikir ada hal yang problematis.

Dengan cara berpikir seperti ini, mengakibatkan alam dan manusia berdiri pada hirarki yang tidak setara manusia berada di atas dan alam berada di bawahnya. Akibatnya selama manusia menghasilkan sesuatu yang baik dari alam ini untuk kebutuhan manusia, maka itu adalah bentuk dari pemeliharaan (stewardship).

Sebagai bentuk penghormatan kepada Tuhan, maka sebagian dari hasil itu dipersembahkan untuk Tuhan. Pada tahap ini relasi antara manusia dan alam menjadi urusan antara manusia dan Tuhan saja. Alam tidak lagi menjadi bagian dari negosiasi itu.

Landasan berpikir seperti inilah yang menjadi titik tolak pendekatan ekoteologi saat ini. Tidak heran antroposentrisme masih tetap menjadi perdebatan hangat dalam ekoteologi.

Dalam pandangan masyarakat adat, alam-lah yang memelihara mereka, bukan sebaliknya.

Hubungan manusia dan alam adalah hubungan yang simetris. Inilah alasannya kenapa mereka sangat berhat-hati dalam pemanfaatan sumberdaya alam yang ada di sekitar mereka. Ini adalah bentuk penghormatan terhadap landskap yang dianggap sakral. Mereka tidak bisa sembarang untuk menebang pohon, membuka ladang baru tanpa melakukan ritual terlebih dahulu.

Melanggar aturan adat tersebut dapat berakibat fatal terhadap hidup mereka. Hidup berkolaborasi dengan alam adalah hidup dalam relasi yang tidak hirarkis.

Bookchin mengingatkan selama kita masih mempertahankan konsep hirarki, kepunahan ekologis itu tidak terhindarkan.

Di masa krisis pandemi saat ini, kita perlu dengan kerendahan hati belajar dari masyarakat Baduy. Belajar bagaimana cara hidup mereka. Belajar untuk menyadari bahwa alam-lah yang menjaga dan menghidupkan kita. Dengan demikian, rasa hormat dan takjub terhadap alam akan berdampak pada hidup yang berkelanjutan.

Sebagaimana kata salah satu tetua adat Baduy: “Jika perjalanan manusia akhlaknya sudah tidak sesuai dengan amanah leluhur, atau tidak sesuai dengan penjaga alam, maka, keresahan akan timbul.”

Rahayu. (*)


Sumber Foto: artworld.indeksnews.com
Suku Baduy: The Way of Life Ethnic People in Banten, West Java


Editor: Daniel Kaligis