Thursday, June 13

Absurditas Makna (toga) Profesor


19 Juni 2021


Pakaian yang digunakan pada kegiatan akademik disebut toga atau gown. Penggunaan pakaian akademik ini awalnya dilakukan di Eropa pada zaman pertengahan. Dengan menggunakan pakaian tersebut orang ingin menunjukkan kelasnya. Jubah hitam guru besar mirip paderi gereja Katolik berbentuk seperti mantel, merupakan pakaian luar warga Roma. Penutup kepala atau cap persegi empat dilengkapi dengan tassel atau rumbai-rumbai. Hood, penutup kepala menyatu dengan toga.

Di Indonesia, ketika masih menggunakan sistem kontinental, toga hanya digunakan profesor.


Oleh: Sulistyowati Irianto
Guru Besar Antropologi Hukum
Fakultas Hukum Universitas Indonesia


SAAT ini lulusan anak TK dipakaikan jubah seperti toga profesor. Acara kelulusan anak TK pun dipopulerkan sebagai wisuda. Tidak jelas graduation, wisuda dalam level itu dimaksudkan sebagai apa? Karena sekolah TK itu seharusnya ruang bermain, ruang mengenal hidup sekitar, yang tidak berakhir dengan ujian kompetensi.

Kedua, para pejabat, penguasa, pejabat birokrasi, petinggi militer, tentara atau polisi, bahkan pengusaha pun nampak senang bergelar profesor. Entah tujuannya apa? Tidak peduli peraturan yang ada, bikin saja sendiri.

Padahal profesor itu esensinya adalah guru, mengajar.

Tetapi di Indonesia ini ‘atas permintaan’ bisa dibuat gelar apa saja: profesor honoris causa, profesor tidak tetap, entah apa lagi.

Mereka tidak cukup puas bila hanya diberi Doktor Honoris Causa — kehormatan, tidak usah kuliah dan tidak usah bikin disertasi.

Padahal capaian akademik tertinggi itu adalah ‘doctorship’, bukan professorship, karena profesor itu sekedar jabatan, hanya dilekatkan sejak seseorang diangkat sampai dia pensiun saja.

Meskipun tidak sedikit profesor sungguhan di kampus juga ingin jadi pejabat, meninggalkan kampusnya, tetapi tetap membawa jabatan dan sebutannya sebagai profesor.

Nampaknya esensi profesor yang harusnya ‘guru’, yang disimbolisasi oleh toga itu, sekarang mengalami perubahan makna, jadi luas, tidak jelas: bisa lulusan TK, bisa pejabat atau penguasa yang ingin menikmati simbolisasi profesor.

Orang yang jadi ‘guru’ beneran di kampus, jadi bengong-bengong.

Oh, ternyata di luaran sana, professorship — yang disimbolisasi oleh toga itu  — dikonstruksi menjadi sesuatu yang lain yah?

Esensinya menjadi tidak sama lagi, bertentangan bahkan, karena kampus, ruang di mana profesor menjadi guru harus terbebas dari kepentingan kekuasaan dan uang.

Lagipula para guru itu harus bekerja banting tulang, puluhan tahun, mengajar, menulis, dikejar publikasi bereputasi luar biasa tinggi, berkompetisi adu pintar dengan ilmuwan mancanegara, untuk bisa jadi profesor.

Amat sedikit khususnya dalam bidang sosial humaniora yang bisa berhasil, sehingga banyak prodi, departemen, fakultas yang kekurangan profesor saat ini.

Quo vadis: Pembudayaan feodalisme dalam bentuk gelar-gelar. (*)


Editor: Daniel Kaligis