Saturday, April 13

Tag: Sepi

Stasiun Terakhir
Susastra

Stasiun Terakhir

26 Mei 2023 Oleh: Onald Anold Penulis adalah seniman Tinggal di Jakarta INI KERETA kita, katamu Gerbong tanpa masa lalu Sepinya sesunyi bunyi segetar Bangkunya, selain kita Kosong tak berpenumpang Tepat di hadapan Sebinar matamu Bersama gambar stasiun selanjutnya Di depan Rumah kita menanti, bisikmu: Ranjang yang hangat, Selimut yang lembut dan shower penuh busa, Menunggu… Ahh, Tambahkan sebait lagi puisi kekasih, desahmu Bait terakhir sebelum sampai Sedoa saja Sebagai pencuci mulut pamungkas Sebelum usai Ayo, lekas. Kini birahi berkejaran Waktu begitu lambat menghambat Ruang begitu lengang melenggang Ini kereta kita, teriakmu Di depan stasiun akhir menanti Sepi. Tanpa penumpang Sunyi Dengan plang tegak Menghujam tanah Menghadap langit Bertuliskan nama kita. Rancamaya, 15.1...
Dan Embun Esok Hari Tak kan Hilang
Budaya, Susastra

Dan Embun Esok Hari Tak kan Hilang

Medio 2012 Refleksi Kamis Malam Dunia Maya, 20 April 2012 Sajak-Sajak: Neng Lilis Supriatin El Cacuk Kaka Tewel Kaka Tewel tahukah kau di mana sang embun, bila dia disapa oleh keringat mentari? seperti nyanyian bintang saat senja sentuh ufuk baratmu… Neng Lilis Supriatin jemari mengelus tetes keringat, embun menguusap peluh, selalu bernyanyi walau tanpa bintang karena ufuk barat bukanlah seutas batas, hela napas... El Cacuk pada pesonamu di sudut ini, selalu ada embun, kenang indah kala bersamamu jauh di lubuk hatiku — sejuk sentuh malam... Kaka Tewel menarilah wahai rembulan malam… tajukmu kilau bunga buaian sang fajar... embun kan sirna dalam pesona angan… El Cacuk batas malam, beralih gaduh sebab suaramu tanya, ‘mengapa tunggu’ kubilang, ‘entah, cukup bagiku, aku sayang k...